web3
EtherPOS 1 tahun yang lalu
etherpos #article

Apa itu Web3

Sentralisasi telah membantu membawa miliaran orang ke World Wide Web dan menciptakan infrastruktur yang stabil dan kuat di mana ia hidup. Pada saat yang sama, segelintir entitas terpusat memiliki kubu di sebagian besar World Wide Web, secara sepihak memutuskan apa yang boleh dan tidak boleh diizinkan.

Web3 adalah jawaban untuk dilema ini. Alih-alih Web yang dimonopoli oleh perusahaan teknologi besar, Web3 menganut desentralisasi dan dibangun, dioperasikan, dan dimiliki oleh penggunanya. Web3 menempatkan kekuasaan di tangan individu daripada korporasi. Sebelum kita berbicara tentang Web3, mari jelajahi bagaimana kita sampai di sini.

Kebanyakan orang menganggap Web sebagai pilar kehidupan modern yang berkelanjutan—Web diciptakan dan baru saja ada sejak saat itu. Namun, Web yang sebagian besar dari kita kenal saat ini sangat berbeda dari yang dibayangkan sebelumnya. Untuk memahami hal ini dengan lebih baik, sebaiknya pisahkan riwayat singkat Web menjadi periode longgar—Web 1.0 dan Web 2.0

Web 1.0 (Read-Only) Hanya Baca (1990-2004)

Pada tahun 1989, di CERN, Jenewa, Tim Berners-Lee sibuk mengembangkan protokol yang akan menjadi World Wide Web. Idenya? Untuk membuat protokol terbuka dan terdesentralisasi yang memungkinkan berbagi informasi dari mana saja di Bumi. Awal pertama penciptaan Berners-Lee, sekarang dikenal sebagai 'Web 1.0', terjadi kira-kira antara tahun 1990 hingga 2004. Web 1.0 sebagian besar adalah situs web statis yang dimiliki oleh perusahaan, dan hampir tidak ada interaksi antara pengguna - individu jarang menghasilkan konten - terkemuka untuk itu dikenal sebagai web read-only.

web1

Web 2.0 (Read-Write) Baca-Tulis (2004-sekarang)

Periode Web 2.0 dimulai pada tahun 2004 dengan munculnya platform media sosial. Alih-alih read-only, web berevolusi menjadi read-write. Alih-alih perusahaan menyediakan konten kepada pengguna, mereka juga mulai menyediakan platform untuk berbagi konten buatan pengguna dan terlibat dalam interaksi pengguna ke pengguna. Karena semakin banyak orang yang online, beberapa perusahaan teratas mulai mengontrol jumlah lalu lintas dan nilai yang tidak proporsional yang dihasilkan di web. Web 2.0 juga melahirkan model pendapatan yang digerakkan oleh iklan. Meskipun pengguna dapat membuat konten, mereka tidak memilikinya atau mendapatkan keuntungan dari monetisasinya.

web2

Web 3.0 (Read-Write-Own) Baca-Tulis-Milik

Premis 'Web 3.0' diciptakan oleh salah satu pendiri Ethereum, Gavin Wood, tak lama setelah Ethereum diluncurkan pada tahun 2014. Gavin mengungkapkan solusi untuk masalah yang dirasakan oleh banyak pengadopsi crypto awal: Web membutuhkan terlalu banyak kepercayaan. Artinya, sebagian besar Web yang dikenal dan digunakan orang saat ini bergantung pada kepercayaan segelintir perusahaan swasta untuk bertindak demi kepentingan publik.

web3

Apa itu Web3?

Web3 telah menjadi istilah umum untuk visi internet baru yang lebih baik. Intinya, Web3 menggunakan blockchain, cryptocurrency, dan NFT untuk memberikan kekuatan kembali kepada pengguna dalam bentuk kepemilikan. Sebuah posting tahun 2020 di Twitter mengatakan yang terbaik: Web1 hanya-baca, Web2 adalah baca-tulis, Web3 akan menjadi baca-tulis-sendiri.

Gagasan inti Web3

Meskipun sulit untuk memberikan definisi kaku tentang apa itu Web3, beberapa prinsip inti memandu pembuatannya.

Web3 terdesentralisasi: alih-alih sebagian besar internet dikendalikan dan dimiliki oleh entitas terpusat, kepemilikan didistribusikan di antara pembuat dan penggunanya. Web3 tidak memiliki izin: setiap orang memiliki akses yang sama untuk berpartisipasi dalam Web3, dan tidak ada yang dikecualikan. Web3 memiliki pembayaran asli: menggunakan cryptocurrency untuk membelanjakan dan mengirim uang secara online alih-alih mengandalkan infrastruktur bank dan pemroses pembayaran yang sudah ketinggalan zaman. Web3 tidak dapat dipercaya: beroperasi menggunakan insentif dan mekanisme ekonomi alih-alih mengandalkan pihak ketiga tepercaya

Mengapa Web3 penting?

Meskipun fitur pembunuh Web3 tidak terisolasi dan tidak masuk ke dalam kategori yang rapi, untuk kesederhanaan kami telah mencoba memisahkannya agar lebih mudah dipahami.

Kepemilikan

Web3 memberi Anda kepemilikan atas aset digital Anda dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya. Misalnya, Anda sedang memainkan game web2. Jika Anda membeli item dalam game, itu terikat langsung ke akun Anda. Jika pembuat game menghapus akun Anda, Anda akan kehilangan barang-barang ini. Atau, jika Anda berhenti memainkan game, Anda kehilangan nilai yang Anda investasikan ke dalam item dalam game.

Web3 memungkinkan kepemilikan langsung melalui token yang tidak dapat dipertukarkan (NFT). Tidak seorang pun, bahkan pembuat game, memiliki kekuatan untuk mengambil kepemilikan Anda. Dan, jika Anda berhenti bermain, Anda dapat menjual atau memperdagangkan item dalam game Anda di pasar terbuka dan mendapatkan kembali nilainya.

Sumber : https://ethereum.org/

1
332
Happy! You have successfully won in GiveAway Time.

Happy! You have successfully won in GiveAway Time.

1672732595.png
EtherPOS
1 tahun yang lalu
Pada peringatan 1 tahun Etherpos, Kami membakar lebih dari 30.000 ETPOS

Pada peringatan 1 tahun Etherpos, Kami membakar lebih dari 30.000 ETPO...

1672732595.png
EtherPOS
3 bulan yang lalu
Apa Itu Staking Crypto?

Apa Itu Staking Crypto?

1672732595.png
EtherPOS
1 tahun yang lalu
Bitcoin ATH Baru pada tahun 2024 ??

Bitcoin ATH Baru pada tahun 2024 ??

1672732595.png
EtherPOS
4 bulan yang lalu
Special Promo EtherPOS  go to Blockchain Fest 2023 in singapore

Special Promo EtherPOS go to Blockchain Fest 2023 in singapore

1672732595.png
EtherPOS
1 tahun yang lalu